[Blabla] One Day at My Job #2

Bagian babbling ini memang nggak banyak yang baca sih, tapi somehow aku ngerasa kalau wordpress ini juga bisa jadi blog buat buang sampah yang bikin kesel dan gondok, jadi mending aku sekalian aja tuangin ke sini.

Bisa dibilang kerjaan aku semester ini ngebludak dan kebanting banget sama semester kemarin. Kalau semester kemarin aku cuman handle 6 sks tanpa beban akademis lain, semester ini aku pegang 12 sks dengan tridharma pendidikan yang wajib aku lakukan. Apa tridharma pendidikan? Pengajaran, penelitian, dan pengabdian.

Semester kemarin aku bisa publish ff di asianfanfics setiap hari! Aku udah punya 6 ff finished dan dua ongoing—itu semua terjadi dalam kurun waktu 5 bulan di semester kemarin ketika load kerja aku belum sebanyak sekarang.

Kemarin aku baru babak-belur bolak-balik Gorontalo untuk pengabdian masyarakat sambil kerjasama dengan kementrian perdagangan, minggu ini lagi musim uts dan asistensi membludak, aku harus nyidang lumayan banyak anak, bimbingan Tugas Akhir, belum lagi urusan akademis dan administrasi kampus yang juga semua ditumpuk di minggu ini!

Jadiii.. inti aku nulis ini apa sih?

Pertama pengen cerita aja, bahwa aku nulis tuh bukannya karena nggak punya kegiatan, tapi justru buat ngilangin stress. Kedua sebagai sarana aku untuk mohon pengertian reader kalau aku postingnya “kurang banyak/kurang panjang” menurut kalian.

Jujur aku sih kurang paham berapa wordcount atau halaman sih yang decent untuk dibilang panjang, aku kadang suka takut kepanjangan sampai ceritanya bertele-tele dan justru kabur dari konteks yang awalnya aku harapkan—ya maklum lah yaaa, kebiasaan meriksa laporan mahasiswa yang nulisnya kebanyakan bumbu tanpa bobot. Terus aku kan masih baru banget nih ya di kancah per-ff-an wordpress, baru sekarang juga aku memberanikan diri untuk posting di web yang aku tahu basis pembaca ff-nya banyak di Indonesia, tentu ada ada beberapa pertimbangan kenapa aku baru berani merambah ke web ini sekarang, yaitu:

  1. Aku lebih nyaman menggunakan Bahasa inggris, karena Bahasa itu bisa mengungkapkan arti satu kata atau kalimat lebih dalam.
  2. Aku takut sama crowd pembaca Indonesia—abis kalau aku bacain ff-ff populer lainnya, buset mak! Galak-galak banget yang komen—galakan yang komen dari pada yang nulis, yang nulis sudah susah-susah ngarang, masih aja di-bash, dibilang lama lah, dibilang php lah, dibilang ceritanya apa lah—pasti sering juga kan nemuin yang kayak begini?
  3. Jujur aku takut sama yang namanya plagiarisme. Karena di negara ini, itu hal lumrah yang semua orang pada tutup mata (yaaa, kalau kalian baca One Last Shot, kasus penelitian Eungi ditilep itu bukan karangan aku, itu kejadian pada salah satu kolegaku).

Jadi aku mohooooonnn sama kalian pembaca-pembaca baik, manis nan baik hati yang sudah mau meluangkan waktu untuk baca karyaku, apalagi yang sudah baik banget mau komen, yang bahkan sudah mau baca bagian blabla ini.. please be a kind and supportive reader. Karena seperti yang pasti sudah pernah ditulis oleh writer-writer lain: “kan kami juga punya kegiatan harian, punya tugas dan kerjaan yang harus dituntaskan. Menulis itu hobi kami yang tidak dibayar, tidak sulit bukan menghargai usaha kami tanpa membuat kami merasa ‘kecil’ karena komen kalian.”

Hhh.. jadi curhat kan.. 😥 maaf ya cengeng, lagi setres sama deadline.

Advertisements

10 thoughts on “[Blabla] One Day at My Job #2

  1. Seo HaYeon says:

    So uri author ini dosen? Lecturer??? Daebak!!! dgn keadaan super sibuk bgitu msih bs update cepet terus?!! How amazing you are_ eonni… Actually I’m 5 years younger than U *I know it from your comment to a reader* and I know how busy U are_ krn kbtuln q jg ad didunia pndidikn. Ngerasain juga ketika diuber tugas yg bxk_ lg musim UTS it menyiksa bgt ql murid n mapel yg dipegang bxk otomatis koreksian mnggunung pheww -_- Salam kenal Author tersayang kami_ yg dr Gorontalo?? wah!! 😀

    Like

    • ssihobitt says:

      Hihihi.. Kamu pengajar juga kah??
      Ya gitu deh, kl ada banyak yg harus diperiksa.. 😦 but i love my job so much ^^
      Aku di Jakarta-Tangerang kok.. ^^ kmrn ke Gorontalo krn pengabdian (tugas aja seminggu tapi lumayan bikin gempor hahaha..

      Like

  2. Seo HaYeon says:

    So do I.. 🙂 mjd pengajar ud jd cita2 sjk dduk di bangku kls 2 SD, and I enjoy it much 😀 Ooh… jd ke Gorontalo bwt pengabdian masyarakat? dikirain tgl disana hehehe…. ql q tgl di Bnjrmasin_eonni, tp bukan di kota-di desa kecil puncak gunung *GaDitanya* haha 😀

    Like

    • ssihobitt says:

      Really?? Woah seru banget, tenang kah tempatmu tinggal? kmrn di Gorontalo rasanya bs rileks dikit gak liat macet hahah.. Ini nih yg seru kl ngobrol sm reader, ternyata asalnya bener2 beragam.. Dulu di aff reader aku bahkan ada yg dr Aleppo, Syria (dan yeah, update kondisi dia jg bikin deg2an) *gak ditanya juga*

      Like

  3. Seo HaYeon says:

    hahahaa…. didesa tempatku tinggal anti macet eon… damai aman sentosa_asli pegunungan_yah biarpun mulai udh ada jejak2 para penambang emashitam yg gundulin gunung kami 😛 apalagi rumahq dpn wisata Goa Batu Hapu_Well, I expect that You never hear the name* wkwk…

    Like

  4. ddianshi says:

    Jangan diambil hati saeng orang cuma bisanya marah2 dan enggak menghargai kerja keras saeng 🙂 mungkin itu masih abg yg labil mangkanya mulutnya blm bisa dijaga -_- eon mah ngerti ko kalo saeng sibuk dan dunia nyata emang lebih penting 🙂 please jangan yang di share cuma versi inggris aja 😦 jujur eonni engga bisa bhs inggris ::'( ntr kalo mau baca gimana? Huwwaa ㅠㅠ jinja saeng ini dosen? dimana emang?? jadi eon harus panggil dengan sebutan apa dong?

    Like

    • ssihobitt says:

      Hahaha.. Dikau menghiburku sekali oenni!! Kayanya memang harus ngurut dada aja sih aku, maklum lah ya namanya jg culture shock hihihi.. Iya aku translate ko, asal sabar menanti ^^ aku dosen swasta eon (belom s3, ga mungkin negeri).. Panggil aku saeng ajaaa kl begitu :p

      Like

      • ddianshi says:

        Insyaallah selalu sabar ko 🙂 nyantai aja saeng 🙂 hebat ya masih muda udah jadi dosen ❤ oke deh saeng~~^^

        Like

  5. MarooKyu88 says:

    sering-seringlah posting blablah kek gini.
    bisa jadi jembatan reader sama authornya buat keluh kesah unek unek kehidupan sehari-hari.

    kaka ngeluh banyak tugas yg diemban sebagai dosen. sbg mahasiswa Kalo saya banyak tugas menumpuk dari dosen.
    kaka 12 yg diemban dan saya 24 sks…hahaaaaaaaaaa belum lagi lembur kerjaan. Masih kuliah ada panggilan dr kerjaan. Kan males. udah waktu nya kuliah…jm kerja udah abis…lah ini apa cobaaaaa ?!?!!

    tetep semangat buat kita semua.
    jika di jalani dg sabar ikhlas enjoy semuua beban rintangan musnah.

    Liked by 1 person

    • ssihobitt says:

      Waduuuh kamu ambil kelas karyawan? Dulu aku pernah ngajar kelas karyawan, seru sih karena udah pada punya pengalaman kerja jadi yang diajarin lebih tepat guna… Tapi ga kuat jadwalnya euyyy… Reguler+karyawan, pikniknya kapaaan?? 😲 Hahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s