[Blabla] One Day at My Job #1

Kadang-kadang aku suka bingung ngeliatin mahasiswa yang nongol ke kampus/kelas hanya sekedar untuk ngisi absen doang. Mereka hadir secara fisik, tapi otaknya sama niatnya tercecer entah di mana, kalau dikasih tugas ngerjain seadanya, ditegur jelas nggak mempan, dikasih nilai sekenanya udah happy, ujian juga cuman ngejar nilai C aja—pakai nyontek pula kadang-kadang.

Tapi aku masih lebih menghargai mahasiswa seperti yang di atas ketimbang jenis mahasiswa yang mau aku ceritain.

Suatu haru datanglah seorang anak dengan ayahnya, dua-duanya udah pasang muka kusut yang semi pasrah dan mereka duduk manis di hadapan dosen pembimbing akademik (PA) si anak ini (bukan aku dosen PAnya). Ternyata anak ini adalah anak angkatan 2012 yang kesangkut masalah akademis. Bagian kemahasiswaan menelpon ayahnya untuk bilang kalau anaknya sepertinya nggak bisa melanjutkan kuliah dan disarankan untuk konsultasi langsung ke dosen PA supaya lebih paham duduk masalahnya.

Perawakan ayah anak ini nggak keliatan seperti kebanyakan orang tua mahasiswa yang suka mondar-mandir di kampus ini—yang biasanya keliatan glamor, yaa minimal pakaiannya keliatan ada logo-logo merek terkenal atau kadang suka pake kaca mata item Armani di dalam ruangan yang nggak silau.

Ayah anak ini datang dengan pakaian rapih, kemeja dikancingin, rambut disisir, keliatan banget kalalu beliau mau menampikan yang terbaik saat ketemu dengan dosen PA si anak. Tanpa bermaksud nge-judge, kami-kami ini bisa menilai bahwa si ayah ini adalah seseorang yang memang harus berjuang lebih keras agar bisa nyekolahin anak laki-lakinya di kampus ini.

Tapi raut muka si ayah di saat kolegaku menyampaikan kalau anaknya harus di D.O mungkin jadi salah satu momen yang paling membuat aku terenyuh sepanjang waktu.

Mata si ayah langsung berkaca-kaca, jelas beliau terkejut sama info itu, dan yang paling miris adalah saat beliau bilang “Anak saya kan kuliah terus, dia pamit sama saya setiap pagi dan saya dapat laporan IP semesterannya juga bagus. Saya juga membayar selalu tepat waktu setiap semesternya, kenapa tiba-tiba saya dapat informasi seperti ini?”

Si anak sudah mati kutu di samping ayahnya ketika dosen PA menunjukkan track akademiknya.

Ya, ternyata IP yang selama ini dipamerin ke ayahnya itu direkayasa. Kecanggihan teknologi sudah menjadi media si anak untuk menyelesaikan masalahnya—forging nilai dengan software paling gampang pun sekarang bisa ya ternyata.

Faktanya? IP anak ini bahkan kurang dari 1.

Terus ke mana si anak selama ini pergi ketika ia pamit untuk kuliah ke orang tuanya? MAIN GAME ONLINE!

Semua usaha keras ayahnya untuk nyekolahin anak ini hilang begitu saja.

Kita semua yang ada di ruangan itu bisa ngerasain sedihnya si ayah pas ngedenger keputusan akhir ini, ekspresi kecewanya nggak bisa disenbunyiin dari kita semua, tapi yang paling kentara adalah si ayah ini keliatan malu sama kita semua. Sepertinya beliau merasa kalau instingnya untuk percaya sama anaknya itu adalah tindakan yang bodoh untuk dilakukan—karena anaknya jelas berbohong sampai pada batas kelewatan.

Bayangin aja, seandainya kita ada di posisi si ayah.

Kerja keras untuk nyekolahin anak biar masa depannya lebih cerah, dipamitin setiap pagi, bayar semesteran tepat waktu dan bahkan nerima report card yang oke dari anaknya—sampai suatu hari ilusi itu dibongkar. Malu, kecewa, marah, sedih, pasrah, semua pasti udah campur aduk dalam hati beliau.

Yang saya salut, si ayah ini nggak numpahin amarahnya di depan kami semua. Beliau hanya menepuk-nepuk punggung anaknya sambil bilang “lain kali kalau ada masalah, jangan bohong sama bapak.”

Ya tuhan, ayah setulus itu harus diuji dengan kelakuan onar anaknya yang—maaf aja—nggak tau diri.

Aku jadi berkaca sama diri aku sendiri dulu—ketika aku lagi pusing-pusingnya mau milih lanjut kuliah di mana. Dulu aku pengennya bisa kuliah di luar negeri seperti kebanyakan teman-teman aku. Di bayangan aku kayanknya keren banget kalau aku lulus pegang gelarnya tuh bukan S, Ds. tapi B.A. kayanyaknya seru banget kalau aku bisa tinggal minimal 4 tahun jauh dari rumah, belajar mandiri di negara orang lain, dan lain sebagainya.

Tapi saat itu kondisi keluargaku lagi sulit-sulitnya. Jangankan kuliah di luar negeri, aku mau izin beli formulir pendaftaran aja mikir—aku inget dulu samapai nangis-nangis nggak enak hati sama ibuku pas minta izin ikut seleksi pendaftaran masuk kuliah di salah satu universitas negeri yang katanya institut terbaik bangsa itu. Lebih bingung lagi pas keterima, karena artinya orangtuaku harus keluar uang bukan hanya untuk uang pangkal saja, tapi juga biaya ngekos, biaya transport, biaya alat dan lain-lain.

Karena aku lihat dengan mata kepalaku sendiri se-jungkir balik apa orangtuaku untuk bisa nyekolahin aku tinggi-tinggi, aku jadi punya kemauan keras untuk memberi hasil terbaik yang bisa aku capai. Sepanjang aku kuliah, yang ada di pikiranku cuman ‘aku mau bikin mama dan papa bangga sama aku, dan mereka nggak nyesel karena udah jungkir balik buat nuntun aku ke sini.’ Mindset itu terus aku bawa sampai aku melawati jenjang-jenjang hidup berikutnya hingga detik ini. Apakah aku berhasil membuat mereka bangga? Mudah-mudahan aku berhasil.

Tapi anak yang dari tadi aku jadikan topik bahasan ini sadar nggak ya usaha orang tuanya seperti apa? Masih ada nggak ya apresisasi atas jerih payah orang tua yang pastinya nggak gampang buat nyekolahin anak—atau mungkin anak ini sudah punya mindset bahwa itu sudah kewajiban orang tua untuk membiayai dia jadi dia tidak perlu berusaha sama sekali?

Terlepas dari apa pun yang ada di pikiran anak itu, aku dan temen-temen aku sebenarnya udah gemes banget pengen jeduk-jedukin kepala itu anak ke tembok. Apa sih susahnya membalas secuil aja kasih orang tua kita? Toh beliau juga nggak minta ganti rugi dari seluruh biaya mereka ngebesarin kita, mereka ngelakuin semua itu hanya untuk mempersiapkan, membekali diri kita kalau-kalau suatu hari mereka sudah tidak mampu men-support kita.

Jadi kalau ada yang baca tulisan ini, tolong ingat pesan dari beberapa tenaga pengajar yang selalu miris kalau harus berhadapan dengan kasus-kasus seperti ini: Hargai orang tua kalian dengan cara jaga kepercayaan yang sudah mereka kasih ke kalian. Kuliah itu memang membosankan, tapi itu akan menjadi bagian dari hidup kalian yang paling menyenangkan. Karena kalian bisa punya jadwal yang lebih longgar dari siswa SMA tapi belum memiliki tanggung jawab seberat orang dewasa—tapi bukan berarti kalian tidak mengalami proses pendewasaan dalam tahap ini.

Advertisements

6 thoughts on “[Blabla] One Day at My Job #1

  1. Seo HaYeon says:

    terharu bcax_jht bgt itu anak! ya Allah..bnr kta Author,ap susahnya mghrgai orgtua n mmberikan yg trbaik mll pndidikan kita yg pstix krn dkungan mrekalah kita bs_ baik it mll doa maupun materi.Jd kangen ms2 kliah,n sjjurx smpai skrg msih ad pxsln mndlm krn mski ud berusaha bljr dgn baik_nyatax diakhir q mxsal knp g nglakuin hal yg lbih baik lg dlu..rsax kgen pgen ngulang jd ank kuliahan lg n ngrjain stumpuk tugas_bhkn trkdg bs sdih pas ngliat murid2 lg pd ulangan_kpn q bs sprti mreka lg?ho mf q jd curhat 😦

    Like

    • ssihobitt says:

      Iya yah, aku aja nagih jadi mahasiswa terus-terusan (makanya belom move-on dan malah kerja di kampus hahaha).. Mrk kaya pengen buru2 kerja, padahal udah paling enak pas kuliah/sekolah itu.. Minimal belum mikirin “besok makan pake apa? Uangnya dr mana? Dsb..” 😞

      Like

  2. Seo HaYeon says:

    Setuju sekali! 😀 Wah tp eonni hebat bgt loh! ql emg ngerasa passionx ad di dunia pendidikan ql bs sih ttep dipertahanin disana 🙂 Krn ql q pribadi ketika mengajar dan murid bs memahami_that’s the happiest moment for me! 😀

    Like

  3. no name says:

    iseng baca-baca bla bla nya and teras falling from my eyes dong 😭 kalo denger atau baca ada anak yang kayak gini nih suka sedih dan kesel sendiri. but seriously, emang jaman sekarang gak sedikit anak yang gak tau diuntung kayak gitu tuh hih

    Like

    • ssihobitt says:

      iya bangeet.. ini sampe sekarang masih kebayang muka bapaknya itu.. beneran pengen ngulitin anak orang (dan ini anak tuh nggak ada perawakan bandel loh! ajaib banget deh pokonya)

      Like

      • no name says:

        sekarang banyak muka inosen menipuu jangankan anak kuliah, yang i should admit ngerasa bukan anak kecil lagi can make a decision on my own gitu, anak bau kencur aja banyak yang gitu, dulu aku waktu masih kuliah S1 kan ngajar dan dapet murid yg bandelnya minta ampun dari rumah berangkat tapi gak nyampe sekolah eughh *jadi curcol*😅 anak jaman sekarang gitu sih kebanykan, kalo kata orang tua sih karna terlalu ‘diturutin’

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s